Sabtu, Mei 29, 2010

Selamat Datang Lumut......


Selepas makan tengahari Shafiq dihantar olih Papa dan Hani pulang semula ke UPNM, Zuhir dan Ejai yang hanya mengikut setengah jalan. Mereka akan pulang esok dan menjalani latihan di Kongkoi pada hari Isnin. Manakala, Shafiq akan berangkat ke Lumut esok 30.05.2010 (Ahad) bersama penuntut Navy yang lain selama 4 minggu. Dirumah, ruang tamu penuh dengan segala barang-barang persedian yang patut dibawa. Bersungguh-sungguh dia mengilap kasut, menggemas segala keperluan yang harus dibawa. Kasut saja aku kira ada 4 ke 5 pasang, uniform siap digosok dan dihang dan macam-macam lagi yang harus disediakan sebelum berangkat. Segalanya baru dan diminta supaya aku membantu menuliskan nama dan nombor tenteranya. Sayangnya handphone aku rosak dan masih dikedai, jadi tak lah dapat aku mengambil gambar persiapan Shafiq yang bukan main banyaknya. Duit gaji abang banyak habis kat sini lah Mama..... getusnya. Aku paham akan perbelanjaannya sejak beberapa bulan agak banyak, segalanya demi persediaan latihan yang bakal dijalani di Lumut nanti.

Kebetulan, Dania demam sejak minggu lepas, hari ni badannya panas lagi, jadi niat ku untuk menghantar Shafiq balik ke U terbantut. Tapi abang faham keadaan adiknya yang tidak sihat sejak beberapa hari ini. Sebelum berangkat, aku cium pipi dan dahi anak ku, aku peluk dia erat aku tepuk-tepuk bahunya sambil memberikan dia kata-kata semangat dengan menyeka airmata ku yang hampir gugur. Aku yakin akan kemampuan dan kesungguhanya didalam menjalani latihannya dan dia juga tahu setiap perjalanan akan diiringi doa Mama. Ku hantar hingga ke pintu pagar, isyarat 'tumb-up' ku tunjukkan kepadanya sambil menganggukkan kepala dan senyum padanya dan dia juga membuat isyarat yang sama sambil menganggukkan kepala dan senyum dengan penuh yakin. Aku tahu dia paham akan maksud ku dan aku juga paham akan maksudnya. Dia sebenarnya akur dan maklum bahawa doa dan restu ku sentiasa bersama, semuga kejayaan menunggu disetiap perjalanan dan perjuangannya.... InsaAllah...

Khamis, Mei 27, 2010

Mata siapa yang tak pernah menangis....

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun. Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan
seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia" Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"
"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat" "Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun" Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini" Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?" Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!" "Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu. Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya. Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal. Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil
keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka. Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?" Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit. "Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi. "Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam
memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya " Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu" Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim. Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya. "Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap
anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi". "Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu" "Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar". "Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu
dan terus baca risalah itu setiap muka surat . Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi". "Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi
hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka" Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya. Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat. Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang Panjangkanlah risalah ini. Ingat ALLAH sentiasa menyayangi dan memelihara kamu!

TAKBIR!! ALLAHUAKBAR!

Thank you soooo much Mama.....

Police........

Dah lama aku tau keinginannya.... tapi aku juga tau kemampuannya dalam keadaannya kini. Biar dia punya gajinya sendiri namun tak bermakna aku tidak boleh membeli untuknya. Alhamdulillah rezeki anak-anak memang sentiasa ada, aku bersyukur kepada mu ya Allah.... setiap permohonan ku, kau makbulkan, betapa tidak kasih sayang Allah dimana-mana, maka janganlah kita lupa akan segala nikmat yang Allah beri ini. Untuk diri ku, aku sentiasa berpesan apakan pula lagi untuk anak-anak. Semalam (26.05.2010), idamannya sunglass jenama POLICE yang dia pilih sendiri semasa cuti hujung minggu lepas telah ku ambil untuknya. Harga yang telah ku bayar menjadi rahsia...... yang pasti 2 sunglass ku untuk 1 sunglassnya....... :) yang penting aku tahu dia gembira dengan pemberian itu. Aku tau dia begitu teruja berkali-kali ucapan "Thank you sooooo much Mama......" tidak lepas dari mulutnya selepas kami ke kedai dan selepas dia ku maklumkan tentang pengambilannya semalam. Baik dia juga adik-adiknya sememangnya tau menghargai setiap pemberian kami, biarpun ianya hanya sebatang pensil, anak-anak tak pernah lupa untuk mengucapkan 'Terima Kasih Mama" or "Terima Kasih Papa" Aku teringat insiden semasa kami di kedai alat tulis Eng Hup di Banting, Tauke kedai terkejut bila dia mendengar Hani dan Dania ketika itu mengucapkan "Terima Kasih Mama" semasa aku membayar harga buku yang kami beli di kedainya. Menurut Tauke Cina kedai itu dia tak pernah dengar anak yang mengucapkan terima kasih pada parents bila dibelikan barang di kedainya..... "Serious la... I tak pernah dengar tau, its my 1st time......" wah bagusnya anak-anak u...." aku hanya senyum dan beritahu, they are all like that, since they are very little........ since that dia perasan bila kami masuk ke kedainya...... Aku bersyukur dan bertuah kerana anak-anak ku semuanya tahu menghargai apa jua pemberian kami. Mudah-mudahan mereka akan sentiasa begini dan tidak lupa akan segala nilai-nilai murni dan amalan baik yang selama ini menjadi amalan walaupun sampai ketikanya mereka berada dipuncak dan bergelar pemimpin sekali pun suatu hari nanti, InsaAllah.........

Isnin, Mei 24, 2010

Durian Belanda Penawar Kanser

Isi Durian Belanda
Buah Durian Belanda yang belum di potong...

Durian Belanda atau Soursop, buah dari pohon Graviola adalah pembunuh semulajadi sel kanser yang ajaib dengan 10 ribu kali lebih kuat dari pada terapi kemo. Tapi kenapa kita tidak tahu? Kerana salah satu perusahaan dunia telah menutup rahsia penemuan penyelidikan tentang khasiat buah ini sebaik mungkin, mereka ingin agar dana penyelidikan yang dikeluarkan sangat besar, selama bertahun-tahun, ditambah pula keuntungan yang melimpah dengan cara menjadikan pohon Graviola Sintetis sebagai bahan utama ubat rawatan kanser. Pohonnya rendah, di Brazil dinamai 'Graviola', di Sepanyol 'Guanabana' bahasa Inggeris dipanggil 'Soursop'. Di Indonesia, dikenali sebagai buah Sirsak manakala di Malaysia dipanggil sebagai Durian Belanda. Buahnya agak besar, kulitnya berduri lembut, isi buah berwarna putih, rasanya masam-masam manis, dimakan dengan cara membuka kulitnya atau dibuat jus. Khasiat dari buah durian belanda ini memberikan kesan anti tumor/kanser yang sangat kuat, dan terbukti secara perubatan menyembuhkan segala jenis kanser. Selain menyembuhkan kanser, buah ini juga berfungsi sebagai anti bakteria, anti fungus, berkesan melawan berbagai jenis parasit dan cacing, menurunkan tekanan darah tinggi, kemurungan, stress, dan menormalkan kembali sistem saraf yang kurang baik.Salah satu contoh betapa pentingnya kewujudan Institut Sains Kesihatan bagi orang-orang Amerika adalah kerana institut ini telah membuka tabir rahsia buah ajaib ini. Fakta yang membingungkankan adalah: Jauh dipedalaman hutan Amazon, tumbuh 'pohon ajaib', yang akan merubah cara berfikir anda, doktor anda, dan dunia mengenai proses penyembuhan kanser dan harapan untuk bertahan hidup. Hasil penyelidikan membuktikan pohon ajaib dan buahnya ini :
i) Menyerang sel kanser secara efektif dan semulajadi, TANPA rasa mual, berat badan turun, rambut gugur, seperti yang terjadi pada terapi kemo.
ii) Melindungi sistem kekebalan tubuh dan mencegah dari jangkitan yang mematikan.
iii) Pesakit merasakan lebih kuat, lebih sihat selama proses perawatan/penyembuhan.
iv) Menambah tenaga dan penampilan fizikal semakin bertambah baik.

Sumber berita sangat mengejutkan ini berasal dari salah satu pengeluar farmasi terbesar di Amerika. Buah Graviola telah diuji lebih dari 20 makmal, sejak tahun 1970-an hingga beberapa tahun berikutnya. Hasil ujikaji dari ekstrak (sari) buah ini adalah :

1. Secara berkesan memilih sasaran dan membunuh sel jahat dari 12 jenis kanser yang berbeza, diantaranya kanser : Usus Besar, Payu Dara, Prostat, Paru-Paru dan Pankreas.
2. Daya kerjanya 10,000 kali lebih kuat dalam memperlambatkan pertumbuhan sel kanser dibandingkan dengan Adriamycin dan Terapi Kemo yang biasa digunakan!
3. Tidak seperti terapi kemo, ekstrak buah ini secara selektif hanya memburu dan membunuh sel-sel jahat dan TIDAK membahayakan atau membunuh sel-sel yang sihat.

Penyelidikan telah dilakukan secara ekstensif pada pohon ajaib ini,selama bertahun-tahun tapi kenapa kita tidak tahu langsung mengenai hal ini ? Jawabnya adalah: Begitu mudah kesihatan kita, kehidupan kita, dikendalikan oleh yang memiliki wang dan kekuasaan! Salah satu perusahaan ubat terbesar di Amerika dengan aset jutaan dollar melakukan penyelidikan luar biasa pada pohon Graviola yang tumbuh dihutan Amazon ini. Ternyata beberapa bahagian dari pohon ini: kulit kayu, akar, daun, isi buah dan bijinya, selama berabad-abad lamanya telah menjadi penawar bagi suku Indian di Amerika Selatan untuk menyembuhkan : sakit jantung, asma, masalah berkaitan hati dan rematik. Dengan bukti-bukti ilmiah yang minimum, perusahaan yang mengumpulkan dana dan sumber usaha manusia yang sangat besar bagi tujuan melakukan penyelidikan dan berbagai ujian. Hasilnya sangat menakjubkan. Graviola secara ilmiah telah terbukti sebagai agen pembunuh sel kanser yang berkesan! Tapi kisah Graviola hampir berakhir disini. Kenapa? Dibawah undang-undang persekutuan, sumber bahan semulajadi untuk ubat adalah DILARANG dipatentkan. Perusahaan menghadapi masalah besar dan mereka berusaha sedaya upaya dengan pembiayaan sangat besar untuk membuat klon tiruan dari Graviola ini agar ianya dapat dipatentkan sehingga dana yang dikeluarkan untuk penyelidikan dan ujian dapat dituntut dan bahkan mengaup keuntungan besar. Tapi usaha ini tidak berhasil kerana Graviola tidak berjaya diklon. Perusahaan gigit jari setelah mengeluarkan dana jutaan dolar untuk usaha penyelidikan mereka. Ketika mimpi untuk mendapatkan keuntungan besar beransur-ansur pudar, kegiatan penyelidikan juga turut berhenti. Lebih parah lagi, perusahaan menutup projek ini dan memutuskan untuk TIDAK menerbitkan hasil penyelidikan ini.Beruntunglah, ada salah seorang ilmuwan dari kumpulan penyelidik tidak sanggup melihat kekejaman ini terjadi. Dengan mengorbankan kerjayanya, dia menghubungi sebuah perusahaan yang biasa mengumpulkan bahan-bahan bersumberkan semulajadi dari hutan Amazon untuk penghasilan penawar.Ketika para pakar penyelidik dari Institut Sains Kesihatan mendengar berita keajaiban Graviola, mereka mulai lakukan usaha penyelidikan. Hasilnya sangat mengejutkan. Graviola terbukti sebagai pohon pembunuh sel kanser yang berkesan.The National Cancer Institute mulakan penyelidikan ilmiah yang pertama pada tahun 1976. Hasilnya membuktikan bahawa daun dan batang kayu Graviola mampu menyerang dan menghancurkan sel-sel jahat kanser. Sayangnya hasil ini hanya untuk keperluan dalaman dan tidak dihebahkan.Sejak 1976, Graviola telah terbukti sebagai pembunuh sel kanser yang luar biasa pada ujikaji yang dilakukan oleh 20 makmal bebas yang berbeza. Satu kajian yang dihasilkan oleh the Journal of Natural Products menyatakan bahawa kajian yang dilakukan oleh Catholic University di Korea Selatan, mendakwa bahawa salah satu unsur kimia yang terkandung di dalam Graviola, mampu memilih, membezakan dan membunuh sel kanser usus besar dengan 10,000 kali lebih kuat berbanding dengan Adriamycin dan terapi kemo! Sebuah kajian di Purdue University pula membuktikan bahwa daun Graviola mampu membunuh sel kanser secara berkesan, terutama sel kanser: Prostat, Pankreas, dan Paru-paru. Setelah hampir 7 tahun tidak ada berita mengenai Graviola, akhirnya berita keajaiban ini pecah juga, melalui informasi dari Lembaga-lembaga seperti disebutkan terdahulu. Kisah lengkap tentang Graviola, dimana memperolehnya, dan bagaimana cara memanfaatkannya, dapat dijumpai dalam Beyond Chemotherapy: New Cancer Killers, Safe as Mothers milk, sebagai bonus istimewa percuma terbitan Health Sciences Institute. Sekarang anda tahu manfaat durian belanda yang luar biasa ini. Rasanya manis-manis masam begitu menyegarkan. Buah yang 100% semulajadi tanpa sebarang kesan sampingan. Sebarkan maklumat berharga ini kepada keluarga, saudara, sahabat dan teman yang anda kasihi.

Jumaat, Mei 21, 2010

Semangat Baru

16hb May 2010, berakhir cuti semesta anakku, biasa la bila cuti lama dan bila tiba masa untuk balik semula ke University mukanya semacam jer..... aku tau dia tak berapa happy, macam-macam yang bermain difikirannya. Kalau penuntut Universiti lain mereka semua dalam semesta break yang agak panjang namum bagi penuntut UPNM mereka akan terlibat dengan Military Training dan dia pula akan ke Lumut untuk latihan di Kem TLDM pula selama 4 minggu. Aku kira ianya merupakan latihan asasi laut yang mencabar penuntut yang seramai 24 orang ini nanti. Bagaimana pun aku sentiasa mendoakan akan ketabahan, kegigihan, kesihatan dan kejayaan mereka yang seramai 24 orang ini menempuh latihan dan juga sessi pembelajaran bersama di kem TLDM. Semuga apa yang akan mereka pelajari nanti akan dapat dimenafaatkan apabila pulang semula ke UPNM.
Aku yakin dan pasti kekuatan semangat Shafiq bila berhadapan dengan cabaran, dia sememangnya bukan anak yang lemah semangatnya. Dalam banyak perkara kekuatan dalamannya banyak membantu kejayaan demi kejayaannya selama ini. Diantara sedar dan tidak.... tapi aku melihat kekuatan pada dirinya sejak dia kecil lagi dan aku pasti dia mampu melakukan yang terbaik untuk dirinya. He got the will, he got the gut.... which sometimes he didnt notice it......

Jumaat, Mei 14, 2010

My Cooking week.....

Kuih Nagasari sinonim dengan arwah mak....

Chicken Pie


Lepat pisang berinti kelapa


Apple Pie

Shafiq di rumah dari 5.5.2010 hingga 16.5.2010, kerana cuti semesta. Bila anak-anak semua dirumah memang dapur aku tak berehat, gas pun habis cepat...... hahahaha..... selera bertambah dan apa pun yang aku masak pasti habis, tak kira masak apa pun. Atas permintaan abang yang pandai melayan selera dia, aku buat apple pie dan chicken pie yang kebetulan memang dah lama aku tak buat, Si Papa pun tak nak kalah minta dibuatkan lepat pisang berinti kelapa. Bermula hari Isnin aku mulakan menu-menu yang telah dijadualkan..... :) Menu Apple Pie untuk hari Isnin, Lepat Pisang berinti kelapa hari Selasa, Chicken Pie hari Khamis dan hari semalam Shafiq minta dibuatkan Kuih Nagasari. Dia begitu berusaha ke pasar untuk mencari pisang dan daun pisang juga ke kedai untuk membeli tepung beras dan kelapa bahan bagi membuat kuih kegemaran arwah nenek.

Mendaki Bukit Jugra

Pendakian bermula.... penat ni...!
Berjaya sampai ke puncak..... Hani kepenatan....:)

Penurunan yang menyeronokkan....

Sampai ke kaki bukit......

Hampir 2 minggu aku berehat dari riadah semata-mata kerana demam, selsema dan batuk. Oleh kerana minggu ni aku dah mula berpuasa sunat seperti biasa, riadah 3 kali seminggu harus mengikut jadual yang telah aku tetapkan. Sampai di rumah, aku lihat anak-anak sibuk dengan melenyek pisang untuk dibuat lepat pisang. Aku ajak anak-anak sekali berjogging bersama petang Selasa (11.5.2010), Shafiq menyarankan kami ke Bukit Jugra petang itu, yang mana kami tak pernah mencuba lokasi ini, kecuali Hani yang pernah mendakinya bersama rakan-rakan teakwando sebelum perlawanan rakan muda mereka tahun lepas. Bersama 3 anak-anak ku kami berangkat ke Bukit Jugra. Sampai dikaki Bukit jam 6.40 petang dan bermulalah pendakian kami. Sepanjang pendakian di Bukit yang aku kira telah mula diterokai, terkejut kerana terdapat tapak perkuburan orang Cina yang luas disebelah kiri bukit hingga ke kaki bukit menghadap Sungai, perkuburan yang mempunyai permandangan yang begitu cantik di pertengahan ke puncak Bukit. Monyet-monyet yang banyak dan biak, melompat ke kiri dan kekanan dan kelihatan sihat dan besar, kalau bersendirian aku kira agak bahaya sekiranya beriadah ke sana. Aku kira mungkin tak dapat sampai kepuncak, memandangkan ketinggianya yang agak menegak.... tapi alhamdulillah kami berjaya sampai ke puncak dimana lokasi International Paragliding 2009. Well..... so nice place to visit....

Menurun bukit sememangnya tidak menjadi masaalah, it was fun... tapi aku sering mengingatkan anak-anak supaya berhati-hati semasa mendaki dan menurun. Kami mengalami peristiwa yang menarik sebenarnya ketika disana..... ditengah pendakian tidak jauh dari kawasan perkuburan aku tercium bau yang harum.... tapi tak lama, dari mana bau harum tu? pelik juga, tapi aku simpulkan mungkin bunga hutan yang aku tak nampak...! Shafiq juga mengalami pengalaman yang sama tapi bau harum agak lama dan dia merasakan tarikan kuat dikepalanya. Semasa menurun Dania mengadu sakit kepala, jadi aku minta dia supaya releks tarik nafas perlahan-lahan, tapi aku kira ini adalah perkara biasa tekanan dan tindak balas apabila berada dikawasan tanah tinggi. Inilah kebesaran Allah yang maha kuasa, sambil beriadah kami sertakan dengan bacaan 'Selawat' dan 'Fatiha' di hati sepanjang berada di sana dan selamat sampai ke bawah pada 7.16 petang yang mana azan maghrib hampir berkumandang.

Selasa, Mei 11, 2010

Merajuk.....

Sejak 2, 3 hari yang lepas, anak bujang ku dah pun minta izin untuk meminjam kereta Papanya ke Sekolah. Papa tak menjawab apa pun... diam jer waktu tu....., ada juga dia bagi tau aku hal ni. Aku pun serba salah sebenarnya, sebab si bujang ni belum ada official licence lagi. So its was a big risks if anything happens..... as a parents of couse we felt it was against the law. Kebetulan pula Papa was required to be at HQ di Shah Alam. So it just being a good reason why abang cannot drive to Kuala Selangor. Malam tadi dia tanya aku lagi pasal kereta, dia memang hanya boleh drive kereta Papanya coz its auto car, boleh tak dia drive ke sekolah....? so it a best time to tell him that it was impossible coz Papa kena ke HQ..... start tu la dia mulaaa....... Pagi ni dia merungut-rungut..... bla... bla... bla..... well memang aku faham maksud dia tu..... Papa boleh minta tolong contractor or consultant dia pick dia or send dia..... tapi sebenarnya masaalah driving licence tu yang menjadi puncanya..... Kami memang tak senang hati bila dia driving without us in the car, tapi dia mungkin tak tau isi hati kami selama ini. Aku tau walaupun dia merajuk dengan Papanya, tapi dia tetap juga berjumpa dengan Papa pagi tadi sebelum pergi ke Sekolah...... dalam kereta masa nak turunkan dia di bas stop dia bersungut lagi, aku tau dia tak puas hati.... tapi bila aku sembang-sembang dengan dia dan hulur RM50.00 untuk tambang pemberian Papa untuk and hold his shoulder dia cold down...... itulah anak bujang ku.... dia memang senang tersentuh hatinya dengan kami.... memang dia dah besar panjang, lebih besar dari Papanya.... hahahaha.... tapi dia boleh dipujuk bila kena caranya...... kadang-kadang perangainya tak jauh masa dia kecik-kecik..... :) Aku tau dia rindu kawan-kawan dan sekolahnya, harap terubat la rasa rindunya nanti bila bertemu kawan-kawan dan guru-guru di sekolah lamanya nanti.....

Isnin, Mei 10, 2010

Anugerah Tali Pinggang Hitam (Dean 1)


Menerima talipinggangnya dari Master Ravindran

Akhirnya gadis ku Hani, sampai ketahap ini juga.... setelah menghadapi berbagai dugaan dia berjaya kini. Hari yang bersejarah di mana secara rasminya dia menerima anugerah ini dari Master Ravindran di Dewan Sekolah Tengku Ampuan Rahimah pada 9.5.2010. Bersama-sama 6 peserta teakwando yang lain Hani merupakan salah seorang peserta yang tampil menerima anugerah ini. Bermula dengan talipinggang putih ketika usianya 11 tahun Hani mula terlibat dengan sukan ini, kalau diimbas kembali mungkin aku bisa saja tersenyum sendirian malah juga aku bisa juga menangis, ianya tidak mustahil sama sekali. Mengejar waktu latihan, menghantar dan mengambilnya pulang juga memujuk juga sering...... Alhamdulillah sampai juga dia ketahap ini, semuga dia akan dapat menafaatkan apa yang telah dipelajari untuk masa depannya.... InsaAllah....

Hari Ibu

Dari puteri ku, Dania....

Minggu pertama hujung minggu(Ahad) pada setiap tahun di bulan Mei merupakan sambutan Hari Ibu sedunia. Inilah waktu untuk kita memperingati segala jasa dan pengorbanan ibu kita. Sebenarnya kita tidak perlukan hari-hari tertentu untuk mengenangkan akan jasa mereka, ingatan yang tulus dan iklas dari seorang anak kepada insan yang dipanggil Ibu ini seharus sentiasa dihati anak-anak itu sendiri, harus dihati kita. Hebatnya dunia hari ini segala hari peringatan diumumkan dan dijadikan sambutan dan diagendakan di dalam kalendar tahunan dan diwartakan untuk umum dan mendapat liputan media yang meluas. Sebagai Ibu, aku berbangga dengan gelaran ini. Diantara Ibu dan Ibu kami mengucapkan selamat dan doa untuk teman yang bergelar Ibu..... what a beautiful world..... Tapi sebagai anak aku kehilangan.... Ibu ku telah pergi menemuai penciptanya, bagi kalian yang masih punya insan bergelar Ibu, Mak, Mama, Umi atau apa juga panggilan yang penuh kasih sayang ini...... kalian sungguh bertuah kerana mereka ini masih berada disisi. Dialah tempat suka dan duka kita untuk berkongsi..... dia akan tetap bersama dalam keadaan apa pun jua kita.... susah dan senang pasti dia akan bersama..... itulah Ibu..... Untuk mak hanya doa untuk mu, semuga roh mu akan sentiasa dicucuri rahmah Allah dan kau ditempatkan ditempat hamba-hambanya yang Soleha.... Alfatiha buat arwahyarham Hajjah Noriah Binti Haji Abdul Munir kau sentiasa dihati.....

Untuk puteri ku Dania, terima kasih kerana bersusah payah mengeluarkan duit saku yang ditabungkan, demi untuk sekuntum mawar merah di Hari Ibu..... tidak ada harga yang boleh dibeli untuk sebuah ingatan..... keiklasan dan ingatan kalian sudah mencukupi buat mama.........

Jumaat, Mei 07, 2010

Hari Ibu KKIOI




07.05.2010 - Ahli keluarga IOI menyambutnya hari ini. Bagi kami sambutan agak sederhana dan menyambutnya di pejabat Bandar Puteri waktu makan tengahari. A very simple celebration and gathering.... its only attended by the mother's mostly or mothers to be.... KKIOI had sponsored us a cakes.... Thank you to our KKIOI (Kelab Keluarga IOI) in remembered the date.

Isnin, Mei 03, 2010

Begini rupanya kimo....

Le'en sedang dalam sessi kimo yg ke 6
Beginilah keadaan Le'en ketika kami datang menziarahinya


Atas permintaan Hani, selepas ke Sungai Besi menziarah Abang dan meninggalkan Mimi dan Nawa di MidValley yang kami temui di UPNM, kami ke Hospital Ampuan Rahimah untuk menziarah Le'en. Dia telah dipindahkan ke wad G3. Aku kira wad di sini agak istimewa dan pesakit-pesakitnya merupakan dari golongan seperti Le'en juga. Tak ramai yang melawatnya, hanya adik-beradiknya dan seorang teman gadisnya bersama keluarganya. Melihat dari riak wajah dan sekujur tubuh yang terbaring dikatil hospital kelihatan sedikit berbeza dari minggu lepas. Dia menunjukkan perubahan yang positif 'what a strong boy...' hati ku berdesis, gembira dengan perubahan positifnya. Proses kimo Le'en masih berjalan dan dia sebenarnya masih didalam rawatan dan hari ini merupakan sessinya yang ke 6. Tangan kanan ubat kimo sedang menitis masuk keurat tangannya dan ditangan kirinya pula darah jenis B+ sedang menitis masuk. 'Beginilah keadaan saya Cik.... saya dah mula rasa loya-loya' keluhnya, 'terbaring tak boleh buat apa pun sampai sudah' keluhnya pada ku. Kesian mendengarkannya loya tu sememangnya perkara biasa bagi pesakit yang dalam rawatan kimo beritahu ku padanya 'tapi esok habiskan? tanyaku... dia lantas menganggukkan kepalanya dan tersenyum...... 'InsaAllah Le'en akan sihat ni.. kata ku' Hani mengusiknya... 'mana tak sihatnya Ma... makwenya ada tu...!, mestilah dia kuat..!" sambil menunjukkan seorang gadis berdiri betul-betul disisi ku. Hani mengusik Le'en yang memang nampak gembira dan senang dengan kehadiran gadis disisi ku. Mudah-mudahan dengan kehadiran ramai teman dan saudara akan dapat memberikan dia semangat untuk melawan penyakitnya, itulah sebenarnya yang patut diterima oleh Le'en.



Sebenarnya aku dan Dania tidak bercadang untuk masuk tapi atas cadangan Hani supaya kami bersedia memakai 'Mask' dan mask tu pula ada dijual di Hospimart di situ maka aku dan Dania yang menghidap selsema masuk juga ke wad G3 untuk menziarah Le'en. Kami tak lama memandangkan kami bercadang untuk mendapatkan rawatan ke Klinik di Bandar Puteri pula, sebab dah hampir 1 minggu selsema kami tak juga sembuh dan badan dah mula panas dan kepala pun dah pening-pening. Tapi disebabkan kedegilan ianya tidak diendahkan...... Kami tinggalkan wad G3 dengan doa semuga Le'en akan dapat dipulihkan dan kembali ke sekolah seperti mana hari-hari biasa. InsaAllah.....